BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

my c0unter visit0r

Minggu, 14 Juni 2009

Metode Perolehan Minyak dan Gas



Pada awal eksplorasi minyak dan gas bumi, penemuan hidrokarbon merupakan nasib baik dan perkiraan semata. Sukses awal diraih dengan melakukan pemboran tempat oil seep (rembesan minyak) didapat. Selanjutnya orang mulai membuat sumur pencarian minyak di puncak-puncak bukit. Pencarian migas di masa kini dilakukan berdasarkan iptek yang terus berkembang, terutama hasil studi geologi dan geofisika pada permukaan maupun di bawah permukaan.

1. EKPLORASI SECARA GEOLOGI
Berdasarkan cara dari pengambilan datanya, eksplorasi geologi dapat dibagi dua, yaitu:
1. Pengindraan jauh, yaitu studi mengenai bumi dengan memanfaatkan radiasi elektromagnetik yang dipantulkan atau diserap oleh permukaan bumi dengan panjang gelombang dari ultra violet. Pengindraan jauh dibagi menjadi empat macam yaitu : Aerial Photograpy (foto udara), Landsat Imagery (teknik satelit landsat), Thermal Infrared Imagery dan Radar Imagery.
2. Pemetaan geologi, merupakan metode tertua dalam eksplorasi geologi untuk mencari hidrokarbon dengan mengamati rembesan minyak yang tampak di permukaan bumi yang bersal dari struktur/perangkap dibawah tanah dan naik keatas melalui celah/rekahan yang terjadi diatas struktur tersebut.

2. EKSPLORASI SECARA GEOFISIKA
Metode geofisika banyak berhubungan dengan komposisi dan sifat-sifat fisik batuan. Ada tiga metode yang umum digunakan yaitu :
1. Survei Magnetik
2. Survei Gravitasi
3. Survei Seismik

2.1 Survey Magnetik
Dasar filosofi dari metoda ini adalah bahwa bumi mempunyai medan magnet yang kuat. Magnetometer adalah alat untuk mengukur magnetisasi dari batuan, yang umumnya dibawa dengan pesawat terbang untuk mengukur medan magnet suatu daerah dengan relatif singkat. Dengan cara ini daerah yang sulit didatangi, seperti rawa dan gurun pasir akan lebih mudah untuk diselidiki.
Magnetometer merekam perbedaan relatif antara magnetisasi bermacam batuan terhadap medan magnet bumi. Batuan yang banyak mengandung mineral magnetit seperti batuan beku, sulit sekali untuk mengandung hidrokarbon, sedangkan batuan sedimen yang kurang magnetis, lebih besar kemungkinan untuk mengandung minyak dan gas bumi.
2.2 Survei Gravitasi
Para ahli geofisik juga memanfaatkan medan gravitasi bumi yang bervariasi tergantung dengan distribusi massa dekat permukaan bumi.
Secara umum dapat diterangkan bahwa batuan yang berbeda densitasnya akan menghasilkan besaran gravitasi yang berbeda pula. Jika suatu batuan dengan densitas tinggi terletak dekat dengan permukaan bumi maka akan direkam besaran gravitasinya yang relatif tinggi pada sebuah gravimeter.

2.3 Survei Seismik
Suatu survei seismik umumnya merupakan akhir dari langkah eksplorasi sebelum suatu lokasi sumur pengeboran ditentukan. Berbeda dengan survei yang sebelumnya, survei seismik menyuguhkan gambaran struktur dan stratigrafi batuan yang lengkap dibawah permukaan tanah. Data bawah permukaan diterima oleh seismometer yang merekamnya pada seismograph, yang selanjutnya menghasilkan seismogram.
Seismogram inilah yang digunakan untuk membuat seismic section, yang merupakan penampang lintang dari keadaan bawah tanah.
Pada survei seismik, lubang-lubang (shot point) dengan jarak sama dibuat dan diisi dengan bahan peledak. Gelombang seismik yang timbul karena ledakan akan dipantulkan oleh batuan bawah permukaan tanah dan diterima oleh detektor yang peka (geophone) dari seismometer.

Teori Terbentuknya Minyak dan Gas

Teori terbentuknya migas terdiri dari : teori anorganik (abiogenesa) dan teori organik (biogenesa).

1. Teori Anorganik/Abiogesa
Teori ini mempercayai bahwa minyak bumi terbentuk bukan dari jasad organik tetapi proses kimia yang terjadi di alam.

1.2. Teori Alkali Panas dengan CO2 (Berthelot, 1866)
Hipotesa teori ini menyatakan bahwa menganggap di dalam bumi terdapat logam alkali dalam keadaan bebas dan bertemperatur tinggi. Jika karbondioksida yang datang dari udara bersentuhan dengan alkali panas, maka akan terbentuk benzena (C6H6).

1.3 Teori Karbida Panas dan Air (Mendeleyeff, 1877)
Teori ini beranggapan bahwa di dalam kerak bumi terdapat karbida besi, kemudian air yang masuk ke dalam kerak bumi membentuk hidrokarbon yang membentuk minyak bumi.

1.4 Teori EmanasiVolkanik (Von Humbolt, 1805 dan Coste, 1903)
Teori ini menganggap bahwa hidrokarbon berasal dari magma dan keluar melalui patahan yang menghasilkan gunung api lumpur dan gunung api vulkanik.

1.5 Hipotesa Asal Kosmis
Teori ini menyatakan bahwa adanya kemungkinan hidrokarbon berasal dari luar angkasa/kosmis, hal ini diperkuat dengan ditemukannya hidrokarbon didalam meteorit.


TEORI ORGANIK / BIOGENESA
Teori organik adalah teori yang mempercayai bahwa minyak bumi berasal dari jasad organik dan tumbuhan. P.G. Macquir (1758) adalah Sarjana dari Perancis yang pertama kali menyatakan pendapat bahwa minyak bumi berasal dari tumbuh-tumbuhan dan kemudian pendapat ini didukung oleh ahli-ahli lainnya.
Tumbuhan/hewan laut ►Terutama Plankton ►mati ►teronggok di dasar laut ► tertimbun sedimen halus ►terawetkan ► fosil ► proses ini berlangsung terus-menerus.
Menurut Teori Organik, proses pembentukan minyak bumi terdiri dari tiga fase :
1. Pembentukannya sendiri yang terdiri dari :
a. Pengumpulan zat organik didalam sedimen
b. Pengawetan zat organik di dalam sedimen
c. Transformasi zat organik menjadi minyak bumi.
2. Migrasi minyak bumi yang terbentuk dan tersebar di dalam batuan sedimen ke perangkap dimana minyak terdapat.
3. Akumulasi minyak bumi yang terdapat pada lapisan sedimen sehingga terkumpul dan menjadi akumulasi yang komersil.

Power System

Sistem tenaga pada operasi pemboran terdiri dari dua subkomponen utama, yaitu :
(1) Power suplay equipment, yang dihasilkan oleh mesin-mesin besar yang dikenal sebagai "Prime Move” (penggerak utama).
(2) Distribution (tranmission) equipment, yang berfungsi meneruskan tenaga yang diperlukan untuk operasi pemboran. Sistem tranmisi dapat dikerjakan dengan salah satu dari sistem, yaitu sistem tranmisi mekanis dan sistem tranmisi listrik.

1. PRIME MOVER UNIT
Hampir semua rig menggunakan “Internal combustion engines". Penggunaan mesin ini di tentukan oleh besarnya tenaga pada sumur yang didasarkan pada casing program dan keadaan sumur. Tenaga yang dihasilkan prime mover berkisar antara 500 sampai 5000 hp.
Letak prime mover tergantung dari beberapa faktor :
(1) Sistem tenaga tranmisi yang digunakan
(2) Ruang yang tersedia, dsb.

Beberapa letak prime mover adalah :
• Di bawah rig
• Di atas lantal bor
• Di samping (disisi rig) :
(a) diatas tanah
(b) diatas lantal bor
(c) pada struktur yang terpisah jauh dari rig.

Jumlah unit mesin yang diperlukan :
(1) Dua atau tiga, pada umumnya operasi pemboran memerlukan dua atau tiga
mesin.
(2) Empat, untuk pemboran yang lebih dalam memerlukan tenaga yang lebih
besar sehingga mesin yang diperlukan dapat mencapai empat mesin.
Jenis mesin yang digunakan :
(1) Diesel (compression) engines
(2) Gas (spark ignition) engines



1.1 DISTRIBUSI TENAGA PADA RIG
Rig tidak berfungsi dengan baik bila distribusi tenaga yang diperoleh tidak mencukupi. Sebagian besar tenaga yang dihasilkkan mesin didistribusikan untuk drawwork, Rotary rable dan mud pumps. Disamping itu juga diperlukan untuk penerangan, instrumen rig, engine fans, air conditioner, tenaga tranmisi.
Tenaga tranmisi oleh satu mesin atau lebih harus diteruskan ke komponen-komponen utama rig, yaitu sistem pengangkatan, sistem putar dan sistem sirkulasi.
Transmisi tenaga ini dilakukan dengan salah satu metode sbb :
• Mechanical power tranmission
• Electrical power Tranmission

1.2. Mechanical Power Transmission.
Mechanical power tranmission (tranmisi tenaga mekanik) berarti tenaga yang dihasilkan oleh mesin-mesin harus diteruskan secara mekanis.
Proses transmisi ini dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
• Tenaga yang dihasilkan oleh primme mover harus dihubungkan bersama-sama dengan mesin-mesin yang lain untuk mendapatkan tenaga yang mencukupi. Hal ini dilakukan dengan Hydraulic coupling (torque conventers) jang dihubungkan bersama-sama (compounded).
• Tenaga ini kemudian diteruskan melalui sistim roda gigi (elaborate sprocket) dan chain linking system (sistem rantai), yang secara fisik mendistribusikan tenaga ke unit-unit yang membutuhkan tenaga.
• System ini sekarang banyak digantikan dengan Electric Power Transmission.

1.3. Electric Power Transmission
Sebagian besar drilling rig menggunakan Diesel electric dan tenaga listrik yang harus dialirkan melalui kabel.
Pada sistem diesel electric mesin diesel digunakan tenaga listrik dari generator listrik, yang dipasang di depan block. Generator menghasilkan arus listrik, yang dialirkan melalui kabel ke suatu "Control Unit”.
Dari control cabinet, tenaga listrik diteruskan melalui kabel tambahan ke motor listrik yang langsung dihubungkan ke sistem peralatan.
Beberapa keuntungan penggunaan electric power transmission :
(1) Lebih fleksibel letaknya
(2) Tidak memerlukan rantai penghubung
(3) Umumnya lebih kompak dan portabel

Power System

Sistem tenaga pada operasi pemboran terdiri dari dua subkomponen utama, yaitu :
(1) Power suplay equipment, yang dihasilkan oleh mesin-mesin besar yang dikenal sebagai "Prime Move” (penggerak utama).
(2) Distribution (tranmission) equipment, yang berfungsi meneruskan tenaga yang diperlukan untuk operasi pemboran. Sistem tranmisi dapat dikerjakan dengan salah satu dari sistem, yaitu sistem tranmisi mekanis dan sistem tranmisi listrik.

1. PRIME MOVER UNIT
Hampir semua rig menggunakan “Internal combustion engines". Penggunaan mesin ini di tentukan oleh besarnya tenaga pada sumur yang didasarkan pada casing program dan keadaan sumur. Tenaga yang dihasilkan prime mover berkisar antara 500 sampai 5000 hp.
Letak prime mover tergantung dari beberapa faktor :
(1) Sistem tenaga tranmisi yang digunakan
(2) Ruang yang tersedia, dsb.

Beberapa letak prime mover adalah :
• Di bawah rig
• Di atas lantal bor
• Di samping (disisi rig) :
(a) diatas tanah
(b) diatas lantal bor
(c) pada struktur yang terpisah jauh dari rig.

Jumlah unit mesin yang diperlukan :
(1) Dua atau tiga, pada umumnya operasi pemboran memerlukan dua atau tiga
mesin.
(2) Empat, untuk pemboran yang lebih dalam memerlukan tenaga yang lebih
besar sehingga mesin yang diperlukan dapat mencapai empat mesin.
Jenis mesin yang digunakan :
(1) Diesel (compression) engines
(2) Gas (spark ignition) engines



1.1 DISTRIBUSI TENAGA PADA RIG
Rig tidak berfungsi dengan baik bila distribusi tenaga yang diperoleh tidak mencukupi. Sebagian besar tenaga yang dihasilkkan mesin didistribusikan untuk drawwork, Rotary rable dan mud pumps. Disamping itu juga diperlukan untuk penerangan, instrumen rig, engine fans, air conditioner, tenaga tranmisi.
Tenaga tranmisi oleh satu mesin atau lebih harus diteruskan ke komponen-komponen utama rig, yaitu sistem pengangkatan, sistem putar dan sistem sirkulasi.
Transmisi tenaga ini dilakukan dengan salah satu metode sbb :
• Mechanical power tranmission
• Electrical power Tranmission

1.2. Mechanical Power Transmission.
Mechanical power tranmission (tranmisi tenaga mekanik) berarti tenaga yang dihasilkan oleh mesin-mesin harus diteruskan secara mekanis.
Proses transmisi ini dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
• Tenaga yang dihasilkan oleh primme mover harus dihubungkan bersama-sama dengan mesin-mesin yang lain untuk mendapatkan tenaga yang mencukupi. Hal ini dilakukan dengan Hydraulic coupling (torque conventers) jang dihubungkan bersama-sama (compounded).
• Tenaga ini kemudian diteruskan melalui sistim roda gigi (elaborate sprocket) dan chain linking system (sistem rantai), yang secara fisik mendistribusikan tenaga ke unit-unit yang membutuhkan tenaga.
• System ini sekarang banyak digantikan dengan Electric Power Transmission.

1.3. Electric Power Transmission
Sebagian besar drilling rig menggunakan Diesel electric dan tenaga listrik yang harus dialirkan melalui kabel.
Pada sistem diesel electric mesin diesel digunakan tenaga listrik dari generator listrik, yang dipasang di depan block. Generator menghasilkan arus listrik, yang dialirkan melalui kabel ke suatu "Control Unit”.
Dari control cabinet, tenaga listrik diteruskan melalui kabel tambahan ke motor listrik yang langsung dihubungkan ke sistem peralatan.
Beberapa keuntungan penggunaan electric power transmission :
(1) Lebih fleksibel letaknya
(2) Tidak memerlukan rantai penghubung
(3) Umumnya lebih kompak dan portabel

Sistem Pengangkatan (Hoisting System)



Sistem pengangkatan (hoisting system) merupakan salah satu komponen utama dari peralatan pemboran. Fungsi utamanya adalah ruang kerja yang cukup untuk pengangkatan dan penurunan rangkaian pIpa bor dan peralatan lainnya. Sistem Pengangkatan terdiri dari dua sub kompunen utama, yaitu :
(1) Struktur penyangga (Supporting Struktur), lebih dikenal dengan nama "rig",
meliputi :
• Drilling tower (Derrick atau Mast).
• Substructure.
• Rig Floor.
(2) Peralatan Pengangkat (Hoisting Equipment), meliputi :
• Drawwork
• Overhead tool (Crown Block, Travelling Block, Hook, Elevatore).
• Drilling line.

STRUKTUR PENYANGGA (Supporting Structure)

Struktur penyangga (rig) adalah konstruksi menara kerangka baja yang ditempatkan diatas titik bor, berfungsi untuk menyangga peralatan-peralatan pemboran.
Struktur penyangga terdiri dari :
• Substructure.
• Lantai bor (rig floor).
• Menara pemboran (drilling tower) yang ditempatkan diatas struktur dan lantai bor.

1. Substructure
Substructure adalah konstruksi kerangka baja sebagai platform yang dipasang langsung diatas titik bor. Substructure memberikan ruang keria bagi peralatan dan pekera diatas dan dibawah lantai bor.
Tinggi substructure ditentukan oleh jenis rig dan ketinggian blow out Preventer Stack .
Substructure mampu menahan beban yang sangat besar, yang ditimbulkan oleh derrick atau mast, peralatan pengangkatan, meja putar, rangkain pipa bor (drillipipe. drillcollar dan sebagainya) dan beban lainnya.


2. Lantai Bor (Rig Floor)
Lantai bor ditempatkan diatas substructure yang berfungsi untuk :
• Menampung peralatan-peralatan pernboran yang kecil-kecil
• Tempat berdirinya menara
• Mendudukkan drawwork
• Tempat kerja driller dan rotary helper (roughneck).
Bagian Ini penting dalarn perhitungan keadaan sumur karena titik nol pemboran dimulai dari lantai bor.
Susunan lantai bor terdiri dari :
• Rotary table : memutar rangkaian pipa bor (drill pipe, drill collar dan bit).
• Rotary drive : meneruskan (memindahkan) daya dari drawwork ke meja putar (rotary table)
• Drawworks : merupakan " hoisting mechanisme " pada rotary drilling rig.
• Drilles console : merupakan pusat instrumentasi dari rotary drilling rig.
• Make up and Break out tongs : kunci-kunci besar yang digunakan untuk menyarnbung atau melepas bagian-bagian drill pipe dan drill collar.
• Mouse hole : lubang dekat rotary table pada lantai bor, dimana drill pipe ditempatkan pada saat dilakukan penyambungan dengan kelly dan rangkaian pipa bor.
• Rat hole : lubang dekat kaki menara pada lantai bor dimana kelly di tempatkan pada saat berlangsung "cabut pasang pipa" (round trip).
• Dog House: merupakan rumah kecil yang digunakan sebagai ruang, kerja driller dan penyimpanan alat-alat kecil lainnya.
• Pipe ramp (V ramp) : merupakan jembatan penghubung antara catwalk dengan rig floor, berfungsi lintasan pipa bor yang ditarik ke lantai bor.
• Catwalk : merupakan jembatan penghubung antara pipe rack dengan v ram, berfungsi untuk menyimpan pipa yang akan ditarik ke lantai bor lewat v ramp.
• Hydraulic cathead : digunakan untuk menyambung dan melepas sambungan jika dipasang drillpipe yang besar atau drill collar akan ditambahkan atau dikurangi dari drill stem pada saat "perjalanan” / Tripping yaitu masuk atau keluar dari sumur bor.






3. Menara Pemboran (Drilling Tower)
Fungsi utama menara adalah untuk mendapatkan ruang vertikal yang cukup untuk menaikkan dan menurunkan rangkaian pipa bor dan casing kedalam lubang bor selama operasi pemboran berlangsung. Oleh karena itu tinggi dan kekuatannya harus disesuaikan dengan keperluan pemboran.
Menara ini kalau dilihat dari keempat sisinya, konstruksi berbeda. Sisi dimana drawwork berada selalu berlawanan dengan pipa ramp maupun pipe rack.
Ada dua tipe menara :
(1). tipe standart Derrick.
(2). tipe portable Mast.
Bagian-bagian menara yang penting
• Gine pole : merupakan tiang kaki dua atau tiga yang berbeda di puncak menara, berfungsi untuk memberikan pertolongan pada saat menaikkan dan memasang crown block (gine pole hanya dipasang, menara tipe standard).
• Water table : merupakan lantai dipuncak menara yang berfungsi untuk mengetahui bahwa menara sudah berdiri tegak.
• Cross bracing : berfungsi untuk penguat menara, ada yang berbentuk k dan x
• Tiang menara : merupakan empat tiang yang berbentuk menara, berbentuk segi tiga sama kaki, berfungsi sebagai penahan terhadap semua beban vertikal dibawah menara dan beban horisontal (pengaruh angin dan sebagainya).
• Girt, merupakan sabuk menara, berfungsi sebagai penguat menara.
• Monkey board platform berfungsi sebagai :
o tempat kerja bagi derrickman pada waktu cabut atau menurunkan rangkaian pipa bor.
o tempat menyandarkan bagian rangkaian pipa bor yang kebetulan sedang tidak digunakan (pada saat dilakukan cabut pipa).

3.1. Menara tipe standard (Derrick)
Jenis menara ini tidak dapat didirikan dalam satu unit, tetapi sistem pendiriannya disambung satu-persatu (bagian-bagian). Demikian jika dibandingkan harus melepas dan memasang bagian-bagian tersebut, kecuali untuk jarak yang tidak terlalu jauh dapat digeserkan. Menara jenis ini banyak digunakan untuk pemboran dalam, dimana membutuhkan lantai yang luas untuk tempat pipa, pemboran di tengah-tengah kota, daerah pegunungan dan pemboran dilepas pantai dimana tidak tersedia ruang yang cukup untuk mendirikan satu unit penuh.

3.2. Menara tipe Portable (Mast).
Jenis menara ini posisi berdiri dari bagian yang dikaitkan satu sama lain dengan las/sekrup (biasanya terdiri dari dua tingkat), tipe menara ini dapat didirikan menara ditahan oleh teleskoping dan diperkuat oleh tali-tali yang ditambatkan secara tersebar. Tipe menara ini jika dibandingkan dengan menara standard mempunyai kelebihan, karena lebih murah, mudah dan cepat untuk mendirikannya, serta biasanya transportnya murah, tetapi penggunaannya terbatas pada pemboran yang tidak terlalu dalam (dangkal).

PERALATAAN PENGANGKATAAN (HOISTING EQUIPMENT).

1. Drawwork
Drawwork merupakan otak dari suatu unit pemboran, karena melalui drawwork ini seorang driller melakukan dan mengatur operasi pemboran. sebenarnya drawwork adalah merupakan suatu sistem transmisi yang kompleks, sebagai gambaran adalah seperti sistem transmisi pada mobil (gear block).
Drawwork akan berputar bila dihubungkan dengan prime mover (mesin penggerak). Konstruksi drawwork tergantung dari beban yang harus dilayani, biasanya didesain dengan horsepower (HP) dan kedalaman pemboran, dimana kedalaman disini harus disesuaikan dengan jenis drillpipenya. Drawwork biasanya ditempatkan dekat meja putar.
Fungsi utama drawwork adalah untuk :
(1) Meneruskan tenaga dari prime mover (power system) ke rangkaian pipa bor
selama operasi pemboran berlangsung.
(2) Meneruskan tenaga dari prime mover ke rotary drive
(3) Meneruskan tenaga dari prime mover ke catheads untuk menyambung atau
melepas bagian-bagian rangkaian pipa bor.

Komponen-komponen utama drawwork terdiri dari
• Revolling drum : merupakan suatu drum untuk menggulung kabel bor (drilling
line).
• Breaking system : terdiri dari rem mekanis utama dan rem pembantu hidrolis
atau listrik, berfungsi untuk memperlambat atau menghentikan gerakan kabel
bor.
• Rotary drive : berfungsi untuk meneruskan tenaga dari drawwork ke meja
putar.
• Catheads : berfungsi untuk mengangkat atau menarik beban-beban ringan rig
floor dan juga berfungsi untuk menyambung atau melepas sambungan pipa
bor.
2. Overhead tools
Overhead tool meliputi :
(1) Crown Block : merupakan kumpulan roda yang ditempatkan pada puncak menara (sebagai blok yang diam).
(2) Travelling Block : merupakan kumpulan roda yang digantung dibawah crown block, diatas lantai bor (sebagai blok yang bergerak naik turun)
(3) Hook : berfungsi untuk mengantungkan swivel dan rangkaian pipa bor selama operasi pemboraan borlangsung
(4) Elevator merupakan klem (penjepit) yang ditempatkan (digantungkan) pada salah satu sisi travelling block atau hook dengan elevator link berfungsi untuk menurunkan atau menaikan pipa bor dari lubang bor.

3. Drilling Line
Drill line sangat penting dalam operasi pemboran karena berfungsi untuk menahan atau menarik beban yang diderita oleh hook. Untuk menghindari kecelakaan yang mungkin terjadi karena keausan maka dibuat "cut off program". Cut off program ini dibuat berdasarkan kekuatan kabel terhadap tarikan dan dinyatakan dengan ton mile yang diderita kabel.
Beban-beban berat yang diderita oleh drilling cable terjadi pada saat
• Cabut dan masuk drill string (round trip)
• pemasangan casing (running casing)
• Operasi pemancingan (fishing job)
Susunan drilling line terdiri dari :
• Reveed “drilling line” : tali yang melewati roda-roda crown block dan roda-
roda travelling block
• Dead line : tali tidak bergerak yang ditambatkan pada substructure (tali mati).
• Deadline anchor : biasanya ditempatkan berlawanan bersebrangan dengan
drawwork dan diclamp substructure
• Storage or Supply : biasanya ditempatkan pada jarak yang dekat dengan
rig.

Exploration and Drilling

When 3D seismic has been completed, it is time to drill the well. Normally dedicated drilling rigs either on mobile onshore units or offshore floating rigs are used. Larger production platforms may also have their own production drilling equipment. The main components of the drilling rig are the Derrick, Floor, Drawworks, Drive and Mud Handling. The control and power 22 can be hydraulic or electric.
Earlier pictures of Drillers and Roughnecks working with rotary tables (bottom drives) are now replaced with top drive and semi automated pipe handling on larger installations. The hydraulic or electric top drive hangs from the derrick crown and gives pressure and rotational torque to the drill string. The whole assembly is controlled by the drawworks. Photo: Puna Geothermal Venture The Drill String is assembled from pipe segments about 30 meters (100 feet) long normally with conical inside threads at one end and outside at the other. As each 30 meter segment is drilled, the drive is disconnected and a new pipe segment inserted in the string. A cone bit is used to dig into the rock. Different cones are used for different types of rock and at different stages of the well. The picture shows roller cones with inserts (on the left); other bits are PDC (polycrystalline diamond
compact, on the right) and Diamond Impregnated. Photo: Kingdream PLC As the well is sunk into the ground, the weight of the drill string increases and might reach 500 metric tons or more for a 3000 meterdeep well. The drawwork and top drive must be precisely controlled not to overload and break the drillstring or the cone. Typical values are 50kN force on the bit and a torque of 1-1.5 kNm at 40-80 RPM for an 8 inch cone. ROP (Rate of Penetration) is very dependant on depth and could be as much as 20 meters per hour for shallow sandstone and dolomite (chalk) and as low as 1 m/hour on deep shale rock and granite. Directional drilling is intentional deviation of a well bore from the vertical. It is often necessary to drill 23 at an angle from the vertical to reach different parts of the formation. Controlled directional drilling makes is possible to reach subsurface areas laterally remote from the point where the bit enters the earth. It often involves the use of a drill motor
driven by mud pressure mounted directly on the cone (Mud Motor, Turbo Drill, and Dyna-Drill), whipstocks: a steel casing that will bend between the drill pipe and cone, or other deflecting rods. Also used for horizontal wells and multiple completions, where one well may split into several bores. A well which has sections more than 80 degrees from the vertical is called a horizontal well. Modern wells are drilled with large horizontal offsets to reach different parts of the structure and
achieve higher production. The world record is more than 15 kilometers. Multiple completions allows production from several locations. Wells can be any depth from almost at the surface to a depth of more than 6000 meters. The oil and gas typically formed at 3000-4000 meters depth, but the overlying rock can since have eroded away. The pressure and temperature generally increases with increasing depth, so that deep wells can have more than 200 deg C temperature and 90 MPa pressure (900 times atmospheric pressure), equivalent to the hydrostatic pressure set by the distance to the surface., The weight of the oil in the production string reduces the wellhead pressure. Crude oil has a specific weight of 790 to 970 kg per cubic meter. For a 3000 meter deep well with 30 MPa downhole pressure and normal crude oil at 850 kg/m3, the wellhead static pressure would only be around 4,5 MPa. During production the pressure would go down further due resistance to flow in the reservoir and well. The mud enters though the drill pipe, through the cone and rises in the uncompleted well. The Mud serves several purposes:
• Bring rock shales (fragments of rock) up to the surface
• Clean and Cool the cone
• Lubricate the drill pipe string and Cone
• Fibrous particles attach to the well surface to bind solids
• Mud weight should balance the downhole pressure to avoid leakage of gas
and oil. Often, the well will drill though smaller pockets of hydrocarbons which may cause “a blow out” if the mud weight cannot balance the pressure. The same might happen when drilling into the main reservoir. To prevent an uncontrolled blow out, a subsurface safety valve is often installed.
This valve has enough closing force to seal the well and cut the drill string in an uncontrollable blow-out situation. However unless casing is already also in place, hydrocarbons may also leave though other cracks in the in the well and rise to the surface through porpus or cracked rock. In addtion to fire and polution hazards, dissolved gas in seawater rising under a floating structure significantly reduces buoyancy. 24 The mud mix is a specialist brew designed to match the desired flow viscosity, lubrication properties and specific gravity. Mud is a common name used for all kinds of fluids used in drilling completion and workover, It can be Oil Base, Water Base or Synthetic and consists of powdered clays such as bentonite, Oil, Water and various additives and chemicals such as caustic soda, barite (sulphurous mineral), lignite (brown coal), polymers and emulsifiers. Photo: OSHA.gov A special high density mud called Kill Fluid is used to shut down a well for workover. Mud is recirculated. The coarse rock shales are separated in a shale shaker, the mud could then pass though finer filters and recalibrated with new additives before returning to the mud holding tanks

Well losses vs Aquifer Losses

The components of observed drawdown in a pumping well was first described by Jacob (1947), and the test was refined independently by Hantush (1964) and Bierschenk (1963) as consisting of two related components,
s = BQ + CQ2,
where s is drawdown (units of length e.g., m), Q is the pumping rate (units of volume flowrate e.g., m³/day), B is the aquifer loss coefficient (which increases with time — as predicted by the Theis solution) and C is the well loss coefficient (which is constant for a given flow rate).
The first term of the equation (BQ) describes the linear component of the drawdown; i.e., the part in which doubling the pumping rate doubles the drawdown.

The second term (CQ2) describes what is often called the 'well losses'; the non-linear component of the drawdown. To quantify this it is necessary to pump the well at several different flow rates (commonly called steps). Rorabaugh (1953) added to this analysis by making the exponent an arbitrary power (usually between 1.5 and 3.5).

To analyze this equation, both sides are divided by the discharge rate (Q), leaving s / Q on the left side, which is commonly referred to as specific drawdown. The right hand side of the equation becomes that of a straight line. Plotting the specific drawdown after a set amount of time (Δt) since the beginning of each step of the test (since drawdown will continue to increase with time) versus pumping rate should produce a straight line.

\frac{s}{Q} = B + CQ

Fitting a straight line through the observed data, the slope of the best fit line will be C (well losses) and the intercept of this line with Q = 0 will be B (aquifer losses). This process is fitting an idealized model to real world data, and seeing what parameters in the model make it fit reality best. The assumption is then made that these fitted parameters best represent reality (given the assumptions that went into the model are true).

Measurement While Drilling "MWD" Services

• Measurement While Drilling "MWD" systems are installed in the drill string to provide real time measurements of basic trajectory parameters such as inclination, direction, tool-face and temperature. Additional sensors such as pressure,and gamma-ray and resistivity may be added depending upon the specific tool type and/or application.
MWD tools consist of three basic sections;
• Power Supply - Generally most tools are powered by lithium batteries or in some cases down-hole generators (turbines).
• Sensor Section - Hole trajectory is measured by a sensor stack that has 3 accelerometers and 3 magnetometers. The inclination and roll (gravity tool-face) of the tool is made by gravity based measurement devices called accelerometers. For simplicity's sake, they may be considered to be an electronic plumb-bob. Magnetometers measure the earths local magnetic field. Combined with inclination sensors the tool can provide a reference direction to magnetic north, this is corrected for true north by adding the localized value for magnetic declination. Other sensors such as pressure, gamma-ray, and resistivity are typically housed in separate dedicated tool sections.
• Transmitter - Current day MWD tools transmit in one of two basic manners, by sending pressure waves through the drilling mud (mud pulse) or by transmitting electromagnetic "EM" signals through the earth to surface.
• Mud Pulse
Mud pulse tools operate by either opening or closing a valve in the tool that creates either a pressure surge (positive pulse) or drop (negative pulse). The data from the sensor section is encoded to one of a variety of formats (i.e. binary). Pressure signals in the range of 10-50 psi are detected at surface by a transducer, and the data decoded into useable information. Mud pulse tools have no practical depth limitation but are dependant upon the drilling fluid utilized and are relatively slow as compared to EM MWD systems. The tools do not function in under-balanced drilling where nitrogen or air is used as a drilling fluid. Both the negative and positive pulse systems add pressure increases to the circulating system, typically ranging from 150 up to 350 psi dependant upon the system type.
• EM MWD
Electro-Magnetic MWD systems use the same basic sensors and power supplies as the mud pulse systems. The main difference is in the transmission of data. Rather than use the drilling mud to send pressure waves, the tool sends either a magnetic pulse or electrical current through the ground to the surface. On surface the data is received through ground antennas and the data processed. EM systems are significantly faster (10x) than conventional mud pulse. In addition data can be sent at any time (not just when the rig pumps are circulating). The net result is faster overall drilling times. In addition the EM systems are the only practical method to drill under-balance wells involving the use of air, nitrogen, and foam. EM systems have no moving parts and do not create significant restrictions in the drill string. As a result the reliability is significantly higher, and damage from erosion caused by drill solids is minimal. EM tools do have depth limitations, which are a function of how much power can be supplied by batteries for the duration of the drilling interval, and at higher power settings the battery costs may be significant.

MWD (Measurement While Drilling)

MWD adalah proses mengambil data beberapa parameter fisik sumur sembari membor sumur & secara real-time.
Data2 yg dapat diperoleh adalah:
1. Properti formasi: resistivity, porosity & density (ini disebut juga LWD: Logging-While-Drilling).
2. Survey trayektori lubang sumur: inklinasi, azimut & "tool-face".
3. Data "drilling mechanics": "weight-on-bit" & "torque-on-bit".
Seperangkat sensor/transmitter/receiver yg dipasang pada MWD tools (di atas drill bit) akan mengukur temperatur, pressure, inklinasi, dsb. Data tsb lalu dikirim ke permukaan yg umumnya memakai prinsip mud-pulse telemetry (mengirim sinyal analog lewat kolom lumpur di dalam lubang sumur, nah lho !). Data tsb juga disimpan dalam memory di dalam tool utk diretrieve nanti di permukaan. Di permukaan, ada seperangkat sensor/transduser yg akan menangkap mud-pulse tsb lalu oleh komputer dikonversi menjadi data digital, dikirim ke komputer lain utk diolah, direcord & ditampilkan utk interpretasi. Cara telemetry lainnya adalah memakai kabel wireline.
Kelebihan utama MWD adalah operator dapat mengetahui berbagai properti sumur & formasi secara real-time pada saat drilling.

Asal Mula Terjadinya Panas Bumi (geothermal)

Panas Bumi Kamojang , Garut
Kalau ke Garut jangan lupa mampir ke Kamojang. Pemandangan di tepi jalan dari Garut ke sana sungguh cantik.
Kamojang Geyser is located 25km east of Garut City. The unique one of this place is a lot of geyser fountain that burst hot steam and water from the earth. There are 23 active geysers in mud pool that the fountain reach 20 meter to the air.
This place is located in 25ha woods that cool and tranquil. The Kamojang Geyser use since Dutch era, one of them named as Locomotive geyser as the sound is noisy like steam driven locomotive. Some of the geyser has been used as electricity generation Panas Bumi Kamojang , Garut
Kalau ke Garut jangan lupa mampir ke Kamojang. Pemandangan di tepi jalan dari Garut ke sana sungguh cantik. Kamojang Geyser is located 25km east of Garut City. The unique one of this place is a lot of geyser fountain that burst hot steam and water from the earth. There are 23 active geysers in mud pool that the fountain reach 20 meter to the air. This place is located in 25ha woods that cool and tranquil. The Kamojang Geyser use since Dutch era, one of them named as Locomotive geyser as the sound is noisy like steam driven locomotive. Some of the geyser has been used as electricity generation with the total 140MW. with the total 140MW.

Komposisi Minyak Bumi

Komposisi
Komponen kimia dari minyak bumi dipisahkan oleh proses distilasi, yang kemudian, setelah diolah lagi, menjadi minyak tanah, bensin, lilin, aspal, dll.
Minyak bumi terdiri dari hidrokarbon, senyawaan hidrogen dan karbon.
Empat alkana teringan- CH4 (metana), C2H6 (etana), C3H8 (propana), dan C4H10 (butana) - semuanya adalah gas yang mendidih pada -161.6°C, -88.6°C, -42°C, dan -0.5°C, berturut-turut (-258.9°, -127.5°, -43.6°, dan +31.1° F).
Rantai dalam wilayah C5-7 semuanya ringan, dan mudah menguap, nafta jernih. Senyawaan tersebut digunakan sebagai pelarut, cairan pencuci kering (dry clean), dan produk cepat-kering lainnya. Rantai dari C6H14 sampai C12H26 dicampur bersama dan digunakan untuk bensin. Minyak tanah terbuat dari rantai di wilayah C10
Minyak pelumas dan gemuk setengah-padat (termasuk Vaseline®) berada di antara C16 sampai ke C20.
Rantai di atas C20 berwujud padat, dimulai dari "lilin, kemudian tar, dan bitumen aspal.
Titik pendidihan dalam tekanan atmosfer fraksi distilasi dalam derajat Celcius:
• minyak eter: 40 - 70 °C (digunakan sebagai pelarut)
• minyak ringan: 60 - 100 °C (bahan bakar mobil)
• minyak berat: 100 - 150 °C (bahan bakar mobil)
• minyak tanah ringan: 120 - 150 °C (pelarut dan bahan bakar untuk rumah tangga)
• kerosene: 150 - 300 °C (bahan bakar mesin jet)
• minyak gas: 250 - 350 °C (minyak diesel/pemanas)
• minyak pelumas: > 300 °C (minyak mesin)
• sisanya: tar, aspal, bahan bakar residu
Beberapa ilmuwan menyatakan bahwa minyak adalah zat abiotik, yang berarti zat ini tidak berasal dari fosil tetapi berasal dari zat anorganik yang dihasilkan secara alami dalam perut bumi. Namun, pandangan ini diragukan dalam lingkungan ilmiah.

Minyak Bumi

Minyak bumi (bahasa Inggris: petroleum, dari bahasa Latin petrus – karang dan oleum – minyak), dijuluki juga sebagai emas hitam, adalah cairan kental, coklat gelap, atau kehijauan yang mudah terbakar, yang berada di lapisan atas dari beberapa area di kerak Bumi. Minyak bumi terdiri dari campuran kompleks dari berbagai hidrokarbon, sebagian besar seri alkana, tetapi bervariasi dalam penampilan, komposisi, dan kemurniannya.

Tenaga Asing di Dunia Perminyakan

Seringkali saya berhadapan dengan para mahasiswa cerdas dan kritis. Biasanya kalau selesai mengunjungi salah satu kantor saya yang dulu maka dalam acara santai selalu ada ruang tanya jawab. "Mengapa masih menggunakan tenaga asing, apa bangsa dewek masih kurang pandai?."

Daripada mencari jawab mbulet alias melingkar macam anjing menggigit buntut sendiri, saya mengambil contoh henfon (ponsel). Pertama benda ini dekat dengan hidup manusia Indonesia. Komputer boleh butut atau tidak punya komputer bukan masalah asalkan henfon harus paling mutakhir. Padahal harga henfon bagus bisa seharga laptop baru.

Ketika kita baru dalam tahap gaptek sampai bangganya bisa menggunakan tuts alat komunikasi tersebut untuk mengirim pesan pendek, membuat video. Maka bangsa lain sudah siap dengan dagangan yang dipasarkan. Kalau sudah begini posisi tawarnya, apa mungkin kita mau naik rangking menjadi pencipta henfon.
Lalu saya memeragakan tangan sejajar mulut (posisi kita belajar mencet tuts), dan orang asing sana dengan meninggikan tangan di atas kepala. Jujur saja, kapan mau menyusulnya kalau kita selama ini hanya mengunyah buku karangan mereka dan menjadi sales marketing produksinya. Sekarang dibalik saja, tenaga Indonesia yang bekerja di luar negeri biar revans alias impas.
Kalau bicara soal tenaga kerja asing, terutama yang bekerja di bidang perminyakan Indonesia , perasaan saya menjadi melankolis, sentimental. Ujung-ujungnya tulisan menjadi nylekuthis van "matre"(kasihan deh Akiyu). Ditulis pakai "iy".

Betapa permainya para pekerja asing di Indonesia. Tidak terperikan. Mendapat perlindungan satpam selama 24 jam, rumah di kawasan elit seperti Menteng - Jakarta dengan AC guede sampai di ruang tamu, kendaraan dan pengemudi, pembantu yang selalu siap sedia. Ada blumbang (kolam) berair jernih. Dan tentunya liburan gratis ke manca negara.

Namun masa berganti ketika datang masalah saat perusahaan mulai keteteran memasuki awan gelap tebal "komulusnimbus" berupa masuknya pesaing baru yang lebih agresif seraya menawarkan harga menukik rendah tapi selamat (maunya).

Lantas muncul opsi mengatasi mendung finansial dengan mengadakan pemangkasan pekerja asing yang saat itu banyak dipekerjakan di perusahaan. Dengan kepergian mereka, diperlukan pengganti anak bangsa. Maka meluncurlah crash program sebab pengamatanku, orang Indo harus disurung-surung (dorong) dari lambung pesawat ragu-ragu sebelum berani mengembangkan payungnya. Hasilnya teman-teman menjadi pede menduduki kursinya. Terjadi penghematan yang significant kata orang keuangan.

Dasar kege'eran saya minta kecipratan hasil kerja. "Merasa sudah berbuat lebih dari permintaan pada perusahaan", merasa selama ini jadi cowboy tapi kalau ketemu musuh cuma modal plintheng atau katapel. Filosofinya, kalau soal meningkatkan kesejahteraan kita harus "fight"macam mbak Dita dari PRD. Rejeki bukan datang bak durian runtuh. Waktu itu saya minta inventaris kuda besi.

Hasilnya, bukan cipratan rizki, melainkan semprotan kegeraman dari para pimpinan. Saya malahan di jothak (tidak tegur sapa) oleh pimpinan jauh sebelum musimnya Ibu Megawati menjothak (memusuhi) SBY atau Soekarno menjothak Bung Hatta. Berhubung masih kinyas kinyis (baru nian) bekerja, sempat juga stres dan sakit tipus sehingga dirawat di rumah sakit untuk pertama kalinya.

Akhirnya dengan terpaksa saya mengundurkan diri sebab tahu tidak akan ada pesangon sampai kapanpun. Padahal semula dalam hati sudah kewetu terucap janji untuk bekerja sampai pensiun. Tapi gara-gara dijothak dan diberi tekanan-tekanan lainnya, saya mokong (membangkang) membelot menclok (hinggap, pindah) ke perusahaan lain pada 1997 yang langsung memberi mobil, laptop dan henfon.

Di perusahaan yang baru, masih seabrek mempekerjakan bule, saya cuma celegukan (menelan ludah) jadi pembaca fax penawaran sewa apartemen di Kemang yang aduhai, rincian biaya puluhan juta untuk bermain golf tiap minggu di luar kota dan biaya hotel serta akomodasinya, sewa mobil dan supir serta sebreg fasilitas aduhai khusus pekerja asing.
Entertemen di Bar dan Kafe yang berjuta-juta rupiah setiap malamnya. Tetapi jangan tanya soal kenaikan gaji pegawai, alasannya berbelit sampai-sampai ada yang sudah tiga tahun tidak pernah mendapat kenaikan upah walau satu benggol-pun.

Di sebuah pulau yang masih milik Indonesia, crew asing kami yang berani angkat bendera inspektur Takur lantas mengulur pita merah ala "Police Line" menolak kedatangan pekerja anak negeri dalam tim mereka. Alasannya permintaan pelanggan yang hanya ingin dilayani anak buah Sanjay, Thakur dan Rajiv. Herannya pelanggan kita juga lebih memilih diam. Bahkan usaha mengambil sebanyaknya sarjana dalam negeri selalu mendapat tantangan. Kartu As yang disorongkan adalah lulusan kita "Inggrisnya masih belepotan." Akhirnya orang Bolywood yang memang dari sononya sudah cas-cis-cus akhirnya membanjiri perusahaan kami.
Lantas apa peranan Departemen Tenaga Kerja? Seringkali kami ditegur, namun masih dalam tahap "setengah hati."

Sementara itu para manajer asing tetap agresif menyerang saya dengan mengatakan "terlalu mahal" untuk ukuran Indonesia apalagi kadang sering membangkang.
Sekali tempo perusahaan mengakusisi perusahaan lain. Sebuah kebanggaan pekerjanya. Lalu berita tersebut saya masukkan ke dalam website perusahaan. Lagi-lagi aku teguran keras. Lancang, padahal berita mengakuisisi perusahaan lain, kesannya super duper gitu, kok mau disimpan-simpan beritanya padahal sudah menjadi menjadi konsumsi publik perminyakan. Rupanya demokrasi yang diagungkan Barat hanya berlaku bagi orang lain. Kalau terkena diri sendiri cerita bisa berbalik 180 derajat.
Kesempatan membalas datang saat seorang Wakil Presiden perusahaan dipindahkan ke negara lain. Lalu seperti biasa diadakan pesta antara orang kantor di sebuah kafe Jakarta Selatan. Saya memilih pura-pura kerja lembur di kantor dan menolak hadir padahal jauh-jauh dia datang dari negeri OdeKolonye. Bule lainnya sudah bisik-bisik, "You are in deep shit" - ini bahasa kuli rig untuk "masalah besar."

Tantangan Dunia Perminyakan

Dalam pertemuan The 11th International Energy Forum (IEF) di Roma, Italia (20-22/4), OPEC memaparkan background paper (BP) tentang pandangan organisasi tersebut mengenai tantangan yang harus dihadapi oleh dunia perminyakan dalam dua dekade mendatang. Tujuan utama dari BP tersebut adalah tercukupinya kebutuhan pasar, dengan harga yang pantas serta adanya keuntungan yang seimbang bagi investor. OPEC menekankan perlunya dialog konstruktif, multilateral, dan tepat sasaran sebagai pijakan penting dalam menghadapi tantangan kompleks tersebut.

OPEC menyampaikan kekhawatirannya bahwa dalam jangka pendek dunia harus menghadapi terus berlanjutnya ketidakstabilan pasar minyak serta meningkatnya tingkat spekulasi yang menjadi pemicu principal driving force fluktuasi harga minyak global. Perkembangan itu telah mendorong harga minyak mentah menjadi seolah terpisah dari fundamental supply dan demand. OPEC juga memproyeksikan bahwa permintaan energi akan terus tumbuh di masa yang akan datang, serta minyak akan tetap dapat mempertahankan posisinya dalam world energy mix. Sumber minyak mentah dunia diperkirakan akan tetap dapat memenuhi proyeksi permintaan global, ditambah dengan adanya non-conventional oil yang dapat dieksploitasi.

Di tengah tingkat ketergantungan dan integrasi energi dunia yang semakin meningkat, OPEC menyerukan perlunya pendekatan realistis untuk mengembangkan renewable energy. Negara produsen minyak diperkirakan akan memerlukan akses yang lebih luas terhadap penggunaan teknologi terbaru yang mampu menopang program capacity expansion mereka. Melalui BP ini, OPEC berharap dapat membawa perubahan ke arah yang lebih produktif dalam The 11th International Energy Forum

Cadangan Minyak Terbesar

Warsito

Ungkapan Kolonel Potts tahun 1888, bahwa jika salah satu dari tiga sektor utama bisnis minyak, yaitu produksi, distribusi, dan pemasaran, dikuasai, maka dua sektor lain akan dikuasai pula, telah menjadi sumber inspirasi bagi John D Rockefeller dalam mengelola perusahaannya, Standard Oil, yang merajai bisnis perminyakan pada awal abad ke-20.
Nama Standard Oil sekarang sudah tidak ada, tetapi jelmaan perusahaan minyak raksasa Amerika itu masih tetap menguasai bisnis yang menentukan dinamika politik dan perekonomian dunia hingga sekarang.
Rockefeller pantas bersumpah serapah ketika dikenai undang-undang antimonopoli (Antitrust Act) oleh Pemerintah Amerika Serikat pada tahun 1911 sehingga dia terpaksa memecah perusahaannya menjadi 35 buah, yang kebanyakan dengan nama singkatan SO, seperti SOHIO untuk Ohio, SOCONY untuk New York, Esso yang kemudian berubah menjadi Exxon, dan lain-lain. Perusahaan-perusahaan pecahan itu di kemudian hari mengalami merger lagi, seperti Exxon dan Mobil (gabungan SOCONY dan Vacuum Oil) menjadi ExxonMobil pada tahun 2000.
Rockefeller hingga anak keturunannya sampai sekarang telah menguasai ketiga sektor bisnis minyak secara keseluruhan di seluruh dunia, termasuk di Indonesia, yang 90 persen lebih produksi minyak mentahnya dikuasai asing.

Menguasai transportasi
Rockefeller memulai bisnisnya di Cleveland, Ohio, pada akhir 1800-an dengan menyewakan ratusan truk tangki pengangkut minyak mentah kepada perusahaan pengeboran minyak dari sumur minyak yang baru ditemukan saat itu. Perusahaan Rockefeller, Union Tanker Car, yang memiliki paten desain truk tangki (seperti yang sekarang digunakan Pertamina untuk mengangkut BBM), menguasai transportasi minyak mentah dari lokasi pengeboran di daerah Ohio ke tempat pengilangan minyak di New York.
Rockefeller sebenarnya bukanlah seorang ahli perminyakan. Dia hanyalah menyewakan truk tangki dan memperoleh keuntungan dari membeli ladang minyak dan kilang minyak dengan harga yang dipaksakan. Hal itu baru ketahuan setelah beberapa dekade kemudian.
Truk tangki buatan Union Tanker Car menjadi mesin uang saat itu menggantikan truk bak terbuka dari kayu, yang banyak dipakai sebelum tangki minyak ditemukan. Beberapa bulan setelah produksi dan pengangkutan mulai berjalan, dan setelah perusahaan-perusahaan pengilangan minyak baru selesai membangun kilang baru untuk menampung aliran minyak yang melimpah, Union Tanker membatalkan kontrak penyewaan angkutan tangkinya. Karena tidak ada perusahaan penyewaan lain, dalam beberapa bulan setelah melakukan investasi besar-besaran banyak perusahaan pengeboran dan pengilangan minyak yang terancam mengalami kebangkrutan. Kemudian Rockefeller mendatangi perusahaan-perusahaan yang dalam kondisi sekarat itu dan membelinya dengan harga yang sangat murah melalui lembaga keuangan Standard Oil.
Antara tahun 1900-1910 Standard Oil menguasai hampir seluruh ladang minyak di California, Texas, Arkansas, New Jersey, Ohio, dan beberapa negara bagian lain. 90 persen bisnis minyak Amerika saat itu berhasil dimiliki atau dikuasainya.
Untuk menghadapi undang-undang antimonopoli Pemerintah Amerika, Rockefeller kemudian mengambil sebagian besar asetnya untuk membentuk 12 bank, yang kemudian disebut Federal Reserve (The Feds), pada tahun 1911. Dua tahun kemudian dia berhasil menjual ke-12 bank itu kepada Kongres Amerika. Sejak tahun 1913 seluruh pajak negara dibayar melalui bank swasta dalam sistem Federal Reserve.
Dengan demikian, meskipun Standard Oil telah dipecah-pecah, Rockefeller masih tetap menguasai aset yang cukup untuk mendikte permainan politik Amerika dan dunia selama abad ke-20. Menurut Marshall Douglas Smith dalam tulisannya yang berjudul Black Gold Hot Gold (2001), perpolitikan dunia selama abad ke-20 sarat dengan skandal minyak. Dikatakan, Perang Dunia I dan II tidak lain juga hasil konspirasi Standard Oil bersama Shell dan British Petroleum (BP) untuk membagi-bagi peta ladang minyak dunia. Shell dan BP Oil sendiri juga merupakan perusahaan hasil merger atau telah diambil alih asetnya oleh pecahan perusahaan Standard Oil.
Perang Irak tidak lain juga merupakan sandiwara para pengusaha minyak raksasa multinasional. Majalah The Observer, yang terbit di London, menulis pada tanggal 26/1/2003, ChevronTexaco kemungkinan akan melaporkan kenaikan sebesar 300 persen. Chevron pernah merekrut hawkish Condoleezza Rice, Penasihat Keamanan Nasional Bush (sekarang Menlu AS), sebagai salah seorang anggota komisaris. Chevron sendiri awalnya juga merupakan gabungan dari dua pecahan perusahaan Standard Oil, yaitu Standard Oil California dan Standard Oil Kentucky.

Blok Cepu
Ceritanya beralih pada kasus Blok Cepu yang melibatkan ExxonMobil, yang merupakan penjelmaan Standard Oil 100 tahun yang lalu. Blok Cepu awalnya diusahakan oleh PT ####### Patra Gas (HPG) melalui technical assistance contract (TAC) dengan Pertamina. Dengan alasan tidak memiliki pendanaan yang cukup untuk mengeksploitasi cadangan minyak di blok itu, HPG kemudian melepas 49 persen sahamnya kepada Ampolex pada tahun 1997. Ampolex adalah perusahaan minyak yang sebagian besar sahamnya dimiliki oleh ExxonMobil.
Kontrak TAC HPG kemudian berubah menjadi TAC plus karena melibatkan investor asing. Menurut Kepala Badan Pengelolaan dan Pengawasan Kontraktor Asing (BPPKA) PT Pertamina Zuhdi Pane (Kompas, 28/2/ 2006), pelibatan investor asing dalam TAC sebenarnya tidak diperbolehkan secara peraturan perundang-undangan. Akan tetapi, pihak Ampolex melakukan pendekatan terhadap pemerintah Soeharto untuk diloloskan.
Dalam perkembangannya kemudian, Mobil Oil mengambil alih 100 persen saham ####### di Cepu melalui Ampolex dan kemudian merger dengan Exxon menjadi ExxonMobil. Setelah selesai kontrak tahun 2010, semestinya Blok Cepu 100 persen menjadi milik Pertamina. Padahal, dengan berlakunya UU Migas 22/2001, TAC yang ada tidak boleh diperpanjang lagi (Petroleum Report 2003, US Embassy).
Kenapa pihak ExxonMobil 'ngotot' untuk mengambil alih Blok Cepu dari PT HPG dan ingin memperpanjangnya hingga 30 tahun?
Cadangan prospektif Blok Cepu di kedalaman kurang dari 1.700 meter mencapai 1,1 miliar barrel, sedangkan cadangan potensial di kedalaman di atas 2.000 meter diperkirakan 11 miliar barrel. Dengan demikian, Blok Cepu mengandung cadangan minyak terbesar yang pernah ditemukan di Indonesia melampaui cadangan minyak di Indonesia secara keseluruhan, yang diperkirakan selama ini hanya sekitar 9,7 miliar barrel. Pihak ExxonMobil sudah barang tentu mengetahui hal ini. Adakah ExxonMobil lewat lobinya ke Pemerintah AS ikut menekan Indonesia hingga terjadi amandemen UUD 1945?
Tanggal 19 Mei 2003 majalah Time menulis, Selama lebih dari setengah abad, politik luar negeri AS yang berkaitan dengan minyak secara tipikal selalu manipulatif atau menyeleweng. Pola intrik yang dilancarkan AS mulai dari penulisan undang-undang secara rahasia hingga bentuk pelengseran sebuah pemerintahan yang mempunyai tingkat kebebasan terlalu tinggi dalam menangani penjualan minyaknya.
Menurut Marshall Douglas Smith juga, sebanyak 38 presiden Amerika terakhir seluruhnya adalah orang Standard Oil kecuali satu, Jimmy Carter.
Kontroversi Blok Cepu bukanlah pengecualian dari bentuk pola bisnis yang dikembangkan oleh ExxonMobil. Sungguh ironis, para pemimpin nasional kita menolak penguasaan Blok Cepu oleh bangsanya sendiri.
Warsito Research Scientist, The Ohio State University, USA, Ketua MITI (Masyarakat Ilmuwan dan Teknolog Indonesia)

Well Complation

Dalam operasi pemboran, well completion dilakukan pada tahap akhir. Setelah selesai melakukan pemboran, biasanya kita akan mengukur kondisi formasi sumur di bawah permukaan dengan wireline logging atau dengan Drill Stem Test. Apabila sumur bernilai ekonomis, maka kita bias melanjutkan well completion. Namun bila tidak ekonomis, maka sumur akan ditutup atau diabaikan dengan plug (bias juga dengan cement retainer). Jenis-jenis well completion adalah:



Open Hole Completion
Open Hole completion merupakan jenis well completion dimana pemasangan casing hanya diatas zona produktif sehingga formasi produktif dibiarkan tetap terbuka tanpa casing kebawahnya. Sehingga formasi produktif secara terbuka diproduksikan ke permukaan.
Keuntungan Open Hole Completion:
- Biaya murah dan sederahana
- Mudah bila ingin dilakukan Logging kembali
- Mudah untuk memperdalam sumur
- Tidak memerlukan biaya perforasi
Kerugian Open Hole Completion:
- Biaya perawatan mahal (perlu sand clean-up rutin)
- Sukar melakukan stimulasi pada zona yang berproduksi
- Tidak dapat melakukan seleksi zona produksi
- Batuan pada formasi harus Consolidated



Source: www.oil-gas.state.co.us

Cased Hole Completion
Cased Hole Completion merupakan jenis completion yang menggunakan casing secara keseluruhan hingga menutupi zona formasi produktif lalu dilakukan perforasi untuk memproduksikannya.
Keuntungan Cased Hole Completion:
- Bisa melakukan multiple completion
- Zona produktif antar lapisan tidak saling berkomunikasi sehingga memudahkan perhitungan flowrate tiap lapisan
- Lebih teliti dalam penentuan kedalaman subsurface equipment. Karena wireline logging dilakukan sebelum produksi.
- Sangat baik untuk diterapkan pada formasi produktif sandstone.
Kerugian Cased Hole Completion:
- Penambahan Biaya terhadap Casing, Cementing & Perforasi
- Kerusakan formasi akibat perforasi bisa mengakibatkan terhambatnya aliran produksi dan menurunkan produktivitas sumur.
- Efek cementing kurang baik dapat mengganggu stabilitas formasi
- Well deepening akan menggunakan diameter yang lebih kecil.



Source: www.virtualsciencefair.org

Liner Completion
Liner Completion merupakan jenis completion yang menggunakan casing yang digabungkan dengan liner pada zona formasi produktif. Penggunaan liner dikarenakan kedalaman formasi produktif dari casing tidak terlalu jauh (± 100 meter). Apabila pemasangan casing dimulai dari permukaan hingga kedalaman formasi yang dituju, maka pemasangan Liner dimulai dari beberapa meter dari zona terbawah casing. Kegunaan Liner yang utama adalah menjaga stabilitas lubang bor di subsurface. Liner completion terbagi 2, yaitu Screen Liner completion (penggunaan dengan liner pada umumnya) & Cemented Perforated Liner Completion (liner completion yang disemen dan dilakukan perforasi). Keuntungan Liner Completion adalah mengurangi biaya casing. Keuntungan lainnya hampir sama dengan Cased hole completion.

Proses Pengolahan Minyak Bumi

Minyak bumi bukan merupakan senyawa homogen, tapi merupakan campuran dari berbagai jenis senyawa hidrokarbon dengan perbedaan sifatnya masing-masing, baik sifat fisika maupun sifat kimia.
Proses pengolahan minyak bumi sendiri terdiri dari dua jenis proses utama, yaitu Proses Primer dan Proses Sekunder. Sebagian orang mendefinisikan Proses Primer sebagai proses fisika, sedangkan Proses Sekunder adalah proses kimia. Hal itu bisa dimengerti karena pada proses primer biasanya komponen atau fraksi minyak bumi dipisahkan berdasarkan salah satu sifat fisikanya, yaitu titik didih. Sementara pemisahan dengan cara Proses Sekunder bekerja berdasarkan sifat kimia kimia, seperti perengkahan atau pemecahan maupun konversi, dimana didalamnya terjadi proses perubahan struktur kimia minyak bumi tersebut.

Rantai Hidrokarbon Minyak Bumi
Seperti kita kitahui dalam Kimia Organik bahwa senyawa hidrokarbon, terutama yang parafinik dan aromatik, mempunyai trayek didih masing-masing, dimana panjang rantai hidrokarbon berbanding lurus dengan titik didih dan densitasnya. Semakin panjang rantai hidrokarbon maka trayek didih dan densitasnya semakin besar. Nah, sifat fisika inilah yang kemudian menjadi dasar dalam Proses Primer.
Jumlah atom karbon dalam rantai hidrokarbon bervariasi. Untuk dapat dipergunakan sebagai bahan bakar maka dikelompokkan menjadi beberapa fraksi atau tingkatan dengan urutan sederhana sebagai berikut :
1. Gas
Rentang rantai karbon : C1 sampai C5
Trayek didih : 0 sampai 50°C
Peruntukan : Gas tabung, BBG, umpan proses petrokomia.

2. Gasolin (Bensin)
Rentang rantai karbon : C6 sampai C11
Trayek didih : 50 sampai 85°C
Peruntukan : Bahan bakar motor, bahan bakar penerbangan bermesin piston, umpan proses petrokomia

3. Kerosin (Minyak Tanah)
Rentang rantai karbon : C12 sampai C20
Trayek didih : 85 sampai 105°C
Peruntukan : Bahan bakar motor, bahan bakar penerbangan bermesin jet, bahan bakar rumah tangga, bahan bakar industri, umpan proses petrokimia

4. Solar
Rentang rantai karbon : C21 sampai C30
Trayek didih : 105 sampai 135°C
Peruntukan : Bahan bakar motor, bahan bakar industri

5. Minyak Berat
Rentang rantai karbon dari C31 sampai C40
Trayek didih dari 130 sampai 300°C
Peruntukan : Minyak pelumas, lilin, umpan proses petrokimia

6. Residu
Rentang rantai karbon diatas C40
Trayek didih diatas 300°C
Peruntukan : Bahan bakar boiler (mesin pembangkit uap panas), aspal, bahan pelapis anti bocor.

Melihat daftar trayek hidrokarbon diatas nampak ideal sekali, dimana perbedaan jumlah atom karbonnya sangat jelas. Tapi pada kenyataannya dengan teknologi sekarang kondisi diatas teramat sangat sulit dicapai…

Kelly



Kelly adalah suatu pipa baja yang sangat kuat dan tebal, badanya berbentuk segi – segi, memungkinkan dapat diangkat naik turun dan diputar oleh rotary table.
Fungsi dari Kelly adalah
• Penghubung antara swivel dan rangkaian pemboran untuk dapat menaikan menurunkan dan memutar
• Meneruskan tenaga gerak putar dari rotari table ke rangkaian pemboran
• Memungkinkan rangkaian pemboran bergerak turun sambil berputar selama pemboran.
• Sebagai sarana penerus aliran sirkulasi cairan pemboran atau fluida dari swivel menuju ke rangkaian dibawahnya.

Kontruksi dasar ada tiga macam, yaitu segi Empat (square ), segi enam (hexagonal ) dan segi tiga ( tringular ) yang umumnya dipakai adalah kelly bentuk Hexagonal atau segi enam.
Bagian tengah kelly yang berbentuk segi –segi disebut drive surface section, ini adalah bagian permukaan yang berkaitan dengan kelly drive bushing untuk dapat diputar sambil turun atau naik.
Bagian ujung kelly atas dari kelly terdapat top Upset (semacam tool joint ) mempunyai ulir kiri, yang berfungsi penyambungan dengan Upper Kelly cock dan swivel, ulir kiri ini tidak akan terlepas, intinya semua peralatan yang penyambungannya dengan ulir dan bekerja diatas rotary table, semuanya menggunakan ulir kiri.
Bagian ujung bawah dari kelly bottom upset ( semacam tool joint ) mempunyai ulir kanan, yang berfungsi untuk penyambungan dengan lower Kelly cock dan Kelly saver sub, untuk disambungkan ke drill pipe.

Spesifikasi kelly

Apabila kita akan memesan sebuah kelly kita perlu menyebutkan spesifikasi nya yang lengkap seperti :
• Type kelly square, atau hexagonal
• Ukuran nominal 2 ½ in,3 ½ in, 4 ½ in, 5 ½ in, 6 in untuk square kelly dan mulai 3 in sampai 6 in untuk hexagonal
• Ukuran panjang total, 40 ft, 46 ft, atau 54 ft
• Upper conection, standar 6 5/8 in reg LH atau optional 4 ½ in reg LH
• Lower conection, 2 3/8 in IF RH, 2 7/8 IF RH, 3 ½ in IF RH, 4 ½ in IF RH 5 ½ in IF RH atau 5 ½ in FH RH.

Pemiliharan Kelly
Dalam operasi pemboran Kelly merupakan alt yang paling berat kerjanya, menerima beban tensi dan beban putar yang paling berat, maka harus sering diperikasa kondisinya untuk dilakukan perawatan dan pemeliharaan yang sebaik- baiknya, pada waktu tidak dipergunakan Kelly harus ada dalam keadan bersih dan tersimpan didalam selongsong Kelly ( Kelly scabbards).
Kely tidak dapat digunakan lagi apabila bengkok atau melengkung apabila bagian segi –seginya sudah membulat.
Bengkoknya Kelly dapat diakibatkan oleh
• Perlakuan yang tidak benar, misalnya pada waktu membuka sambungan diatas rotary table tidak ditahan dengan rotary tonk yang benar,
• Terjadi insiden atau kecelakan, jatuh pada waktu diangkut.
• Diangkat dengan sling dan transport tidak menggunakan scabbards
Bengkoknya sebuah kelly dapat diluruskan dengan alat pelurus Hydroulic straightner, namun masih perlu dilakukan pemerikasaan apakah tidak terjadi keretakan setelah diluruskan.
Terjadinya proses pembulatan pada kelly merupakan hal yang tidak dapat dihindari secara total, namun dapat dikurangi kecepatan ausnya dengan perlakuan yang benar sebagai berikut :
• Penggunaan Drive bushing Roller Assembly yang baru pada penggunaan kelly yang baru
• Atur shim pada Roler Ass, untuk memperkecil clearence.
• Drive Roller Asembly harus diganti secar periodic, sehingga clearance keausan dapat dikurangi.

Batuan Sedimen



Batuan sedimen adalah batuan yang terjadi akibat lithifikasi dari hancuran batuan(detritus)atau lithifikasi dari hasil reaksi kimia tertentu atau hasil kegiatan organisme.litifikasi batuan adalah:proses yang meliputi:kompaksi,sedemintasi,autgigenic.Diagnesa adalah proses terubahnya material pembentukan batuan yang bersipat lepas(unconsolidate rock forming material)menjadi batuan yang kompak,batuan ini di bentuk oleh proses-proses yang terjadi di permukaan bumi.
A. Batuan sediment terbentuk karena proses diagnesa dari material batuan lain yang sudah mengalami sedimentasi,meliputi proses pelapukan,erosi,transportasi,dan deposisi.
• Proses diagnesa:seluruh proses yang menyebabkan perubahan pada sedimen selama terpendam dan terlithifikasi.
• Pelapukan
- Físika kimia
- Bilogi
• Erosi dan Transportasi sedimen
- oleh angin dan air ,Gletser
• Jenis transportasi sediment
- Bed load ,jenis traksi,saltasi yaitu: proses sedimentasi ini terjadi pada sedimen yang relatif lebih besar (seperti pasir, kerikil, kerakal, bongkah) sehingga gaya yang ada pada aliran yang bergerak dapat berfungsi memindahkan pertikel-partikel yang besar di dasar. Pergerakan dari butiran pasir dimulai pada saat kekuatan gaya aliran melebihi kekuatan inertia butiran pasir tersebut pada saat diam. Gerakan-gerakan sedimen tersebut bisa menggelundung, menggeser, atau bahkan bisa mendorong sedimen yang satu dengan lainnya
- Suspended : proses sedimentasi ini umumnya terjadi pada sedimen-sedimen yang sangat kecil ukurannya (seperti lempung) sehingga mampu diangkut oleh aliran air atau angin yang ada.
- Grafity flow : terjadi pada sedimen berukuran pasir dimana aliran fluida yang ada mampu menghisap dan mengangkut sedimen pasir sampai akhirnya karena gaya grafitasi yang ada mampu mengembalikan sedimen pasir tersebut ke dasar.

B. Sipat-Sipat utama batuan sedimen
• Adanya bidang perlapisan(bedding, sratifikasi)yang menandakan adanya proses sedimentasi.Hal ini untuk segala macam batuan sedimen .
• Sipat klastik/ fragmen,yang menandakan butian –butiran pernah lepas,terutama Pada golongan karbonat
• Sipat jejak/bekas zat hidup,seperti :cangkang/rumah organisme (koral),terutama pada golongan kaarbonat.
• Jika bersipat hablur selalu mendomineralik,missal:ghypsum,kalsit,Dolomit,Halite.

Drilling String

Alat – alat pemboran

Drilling string atau sering disebut rangkaian pemboran adalah serangkaian peralatan yang disususn sedemikian rupa, sehingga merupakan batang bor, seluruh peralatan ini mempunyai lubang dibagian dalamnya yang memungkinkan untuk melakukan sirkulasi fluida atau mud.
Bagian ujung terbawah dari rangkaian pemboran adalah pahat bor atau bit yang gunanya untuk mengorek atau menggerus batuan, sehingga lubang bor bertambah dalam.
Diatas pahat bor disambung dengan beberapa buah drill colar, yaitu pipa penyambung terdalam susunan rangkaian pemboran, untuk memungkinkan pencapain kedalaman tertentu, makin dalam lubang bor makin banyak jumlah drill pipe yang dibutuhkan.
Diatas drill pipe disambung dengan pipa kelly, yang bertugas meneruskan gerakan dari rotary table untuk memutar seluruh rangkaian pemboran.
Diatas kelly disambung dengan swivel yaitu sebuah alat yang berfungsi sebagai tempat perpindahan gerakan putar dan gerakan diam dari system sirkulasi , fluida pemboran melalui pipa bertekanan tinggi, bagian atas dari kelly ada bail untuk dikaitkan ke HOOk supaya memungkinkan turun seluruh rangkaian pemboran.




Peralatan – peralatan lain yang melengkapi susunan rangkaian pemboran :

Bit sub
adalah sub penyambung antara pahat dengan drill colar

Float sub
adalah sub penyambung yang dipsang bit sub dan drill colar, berfungsi untuk menutup semburan /tekanan formasi kedalam rangkaian pemboran secara otomatis.

Stabilizer
adalah alat yang dipasang pada susun drill colar, yang berfungsi untuk menstabilkan arah lubang bor dan mengurangi kemungkinan terjepitnya rangkaian pemboran yang diakibatkan oleh diferensial pressure.

Kelly saver sub
adalah alat yang dipasang dibagian ujung bawah kelly, berfungsi untuk melindungi ulir kelly agar tidak cepat ruksak.

Lower kelly cock
adalah alat yang dipasang antara kelly dan kelly saver sub, befungsi untuk alat penutup semburan /tekanan dari dalam pipa pada saat posisi kelly diatas Rotary Table.

Upper Kely cock
adalah alat yang dipasang diantara kelly dan swivel, berfunsi untuk menutup semburan/tekanan dari dalam pipa saat kelly down.

Perlapisan

Definisi
Perlapisan adalah sifat utama dari batuan sediment hasil dari proses pengendapan yang menghasilkan bidan-bidang batas satuan sedimentasi.

Lapisan adalah satuan stratigrafi terkecil (mm – m) teridiri atas satu macam batuan yang homogen dibatasi padabaguan bawah dan atas oleh bidang perlapisan.

Bidang perlapisan adalah suatu bidang yang diujudkan amparan/penyebaran suatu mineral tertentu, besar butir atau bidang sentuhan yang yang tajam antara dua macam lithologi yang berlainan.
• Bidang antara muka pengendapan (depositional, interpretasi)
• Bidang kesamaan waktu (isochronous, surface)

Cara mengenal perlapisan
a. Perubahan
- Macam batuan
- Susunan mineralogy
besar butir- Tekstur
- Warna
- Struktur sediment
- Kekerasan batuan

b. Penyebaran fosil/mineral/batuan
c. Jejak binatang (bioturbasi)
d. Kick dalam listrik

indicator kesamaan waktu (key bed, marker bed)Lapisan

Lapisan penunjuk (marker)
- Tipis, penyebaran luas
- Mempunyai keseragaman dalam sifat lithologi pada seluruh tempat lapisan tersebar sehingga mudah dikenal kembali
- Lapisan pada semua lokasi terbentuk pada waktu yang sama
- Lapisan tidak berulang

Macam lapisan penunjuk
- Lithologi
- Paleontology/fosil (paleo marker)
- Lapisan penunjuk elektris/sifat kelistrikan (elektrik marker)

Bentuk lapisan
- Lempeng pipih merata (dimensi ke satu arah lebih kecil daripada dua dimensi lainnya)
- Bentuk lensa (membaji ke segala arah)
- Prisma (membaji ke dua arah)
- Nodular

Cara lapisan menghilang secara lateral
- Perubahan berangsur
interfingering- Perubahan secara tajam
- Membaji

Struktur sediment
Kelainan-kelainan dari bidang perlapisan yang normal, yang terjadi pada waktu :
struktur primer- Proses sedimentasi
struktur sekunder- Sesudah sedimentasi/sebelum sedimentasi atau pada waktu diagenesa



Klasifikasi
3 golonganSelley 1970
1. Pre-depositional sediment struktur
• Sebelum pengendapan sediment yang lebih muda, dapat diamati pada bidang permukaan perlapisan
- Grooves
- Flutes
- Scour Mark
- Tool Markines
2. Sun-depositional sediment struktur
• Terbentuk selama proses pengendapan
- Cross bedding
- Lamination < 1 cm
- Micro-cross lamination
3. Post-depositional sediment struktur
• Terbentuk segera setelah pengendapan
- Slump struktur
- Flame struktur

Coleman dan Jarliano 1965
Struktur sediment dibagi menjadi 3 :
1. Primer
• Terbentuk pada waktu proses sedimentasi
- Laminar sejajar > adalah lapisan pada batuan sama /merata satu jenis
- Perlapisan silang siur > adalah perlapisan yang saling menyilang
- Perlapisan bersusun > adalah perlapisan yang tersusun pada saat pengendapan
- Gelembur gelombang > adalah perlapisan yang berbentuk lapisan bergelombang


2. Sekunder
• Terbentuk setelah proses sedimentasi, sebelum atau selama proses diagenesa
- Struktur beban (load cast)
- Ball and pillow struktur
- Rekah kerut (mud cracks)
- Akibat jejak organic : jejak binatang
3. pertumbuhan organic
• terbentuk oleh pertumbuhan organisme sebagai bagian proses pengendapan
- Laminasi pertumbuhan (growth lamination)

Arti dan kegunaan
1. Bagian atas dan bawah perlapisan yang dapat dinamakan
- Perlapisan silang siur
- Perlapisan bersusun
- Gelembur gelombang
- Letak beban (load cast)
- Rekah kerut (mud cracks)
- Raindrop impirit
- Pillow lava
- Vesculer of top lava
2. Arus purba
Penentuan arah arus purba yang dapat digunakan adalah struktur primer yang bersifat vector (sebagai indicator yang menunjukkan arah arus transport sediment)
- Cross stratification
- Slump struktur
- Pebie indication
- Groove cast
- Fluet cast
- Prood cast
- Asimettrical ripple marks
3. Lingkungan pengendapan
Permasalahan penentuan arah arus purba
- Arah transport sediment dari sumber cekungan
- Diperkirakan bearingnya
- Lereng purba dan gradient spesies
- Lereng dianggap searah dengan arah transport
- Arah dip slope searah dengan bearing transport

Plotting arah arus
- Rosette diagram/diagram kipas
- Histogram
- Schimiats net dengan plotting pole
koreksiJika perlapisan batuan yang di ukur dengan arah arusnya sudah mengalami gangguan

Penampang struktur
Penggunaan pengukuran penampang stratigrafi
1. Mendapatkan data lithologi terperinci dari urutan lapisan suatu batuan formasi
2. mendapatkan ketebalan terperinci yang teliti dari setiap satuan stratigrafi
3. untuk mendapatkan dan mempelajari hubungan stratigrafi antar satuan batuan dan urutan-urutan sedimentasi

Sistem Jet Pump

Metode keempat dari Artificial Lift disebut sistem jet pump. Fluida dipompakan ke dalam sumur bertekanan tinggi lalu disemprotkan lewat nosel ke dalam kolom minyak. Melewati lubang nosel, fluida ini akan bertambah kecepatan dan energi kinetiknya sehingga mampu mendorong minyak sampai ke permukaan.



Terakhir, sistem yang memakai progressive cavity pump (sejenis dengan mud motor). Pompa dipasang di dalam sumur tetapi motor dipasang di permukaan. Keduanya dihubungkan dengan batang baja yang disebut sucker rod.

Beam Pump



Teknik ketiga dari Artificial Lift dengan menggunakan pompa elektrikal-mekanikal yang dipasang di permukaan yang umum disebut sucker rod pumping atau juga beam pump. Menggunakan prinsip katup searah (check valve), pompa ini akan mengangkat fluida formasi ke permukaan. Karena pergerakannya naik turun seperti mengangguk, pompa ini terkenal juga dengan julukan pompa angguk

Artificial Lift



Apakah yang dimaksud dengan artificial lift ?

Artificial lift adalah metode untuk mengangkat hidrokarbon, umumnya minyak bumi, dari dalam sumur ke atas permukaan. Ini biasanya dikarenakan tekanan reservoirnya tidak cukup tinggi untuk mendorong minyak sampai ke atas ataupun tidak ekonomis jika mengalir secara alamiah.
Artificial lift umumnya terdiri dari lima macam yang digolongkan menurut jenis peralatannya.
Pertama adalah yang disebut subsurface electrical pumping, menggunakan pompa sentrifugal bertingkat yang digerakan oleh motor listrik dan dipasang jauh di dalam sumur.



Sub-surface electrical pumping system (gambar dari slb.com)

Yang kedua adalah sistem gas lifting, menginjeksikan gas (umumnya gas alam) ke dalam kolom minyak di dalam sumur sehingga berat minyak menjadi lebih ringan dan lebih mampu mengalir sampai ke permukaan

Pekerjaan Stimulasi (Fracturing)




Apakah tujuan stimulasi ?

Stimulasi (stimulation) adalah proses mekanikal dan/atau chemical yang ditujukan untuk menaikan laju produksi dari suatu sumur. Metode stimulasi dapat dikategorikan tiga macam yang semuanya memakai fluida khusus yang dipompakan ke dalam sumur.
Pertama, wellbore cleanup. Fluida treatment dipompakan hanya ke dalam sumur, tidak sampai ke formasi. Tujuan utamanya untuk membersihkan lubang sumur dari berbagai macam kotoran, misalnya deposit asphaltene, paraffin, penyumbatan pasir, dsb. Fluida yang digunakan umumnya campuran asam (acid) karena sifatnya yang korosif.
Yang kedua adalah yang disebut stimulasi matriks. Fluida diinjeksikan ke dalam formasi hidrokarbon tanpa memecahkannya. Fluida yang dipakai juga umumnya campuran asam. Fluida ini akan “memakan” kotoran di sekitar lubang sumur dan membersihkannya sehingga fluida hidrokarbon akan mudah mengalir masuk ke dalam lubang sumur.
Teknik ketiga dinamakan fracturing; fluida diinjeksikan ke dalam formasi dengan laju dan tekanan tertentu sehingga formasi akan pecah atau merekah. Pada propped fracturing, material proppant (mirip pasir) digunakan untuk menahan rekahan formasi agar tetap terbuka. Sementara pada acid fracturing, fluida campuran asam digunakan untuk melarutkan material formasi di sekitar rekahan sehingga rekahan tersebut menganga terbuka. Rekahan ini akan menjadi semacam jalan tol berkonduktivitas tinggi dimana fluida hidrokarbon dapat mengalir dengan lebih optimum masuk ke dalam sumur.



Suatu pekerjaan stimulasi (fracturing) di lokasi darat. Puluhan peralatan digunakan sesuai kriteria desain fracturin

Well Testing

Apa artinya Well Testing ?

Well testing adalah metode untuk mendapatkan berbagai properti dari reservoir secara dinamis dan hasilnya lebih akurat dalam jangka panjang.
Tujuannya:
• Untuk memastikan apakah sumur akan mengalir dan berproduksi.
• Untuk mengetahui berapa banyak kandungan hidrokarbon di dalam reservoir dan
kualitasnya.
• Untuk memperkirakan berapa lama reservoirnya akan berproduksi dan berapa
lama akan menghasilkan keuntungan secara ekonomi.
Teknik ini dilakukan dengan mengkondisikan reservoir ke keadaan dinamis dengan cara memberi gangguan sehingga tekanan reservoirnya akan berubah. Jika reservoirnya sudah/sedang berproduksi, tes dilakukan dengan cara menutup sumur untuk mematikan aliran fluidanya. Teknik ini disebut buildup test. Jika reservoirnya sudah lama idle, maka sumur dialirkan kembali. Teknik ini disebut drawdown test.

Logging



Mengapa pengerjaan logging dilakukan ?

Logging adalah teknik untuk mengambil data-data dari formasi dan lubang sumur dengan menggunakan instrumen khusus. Pekerjaan yang dapat dilakukan meliputi pengukuran data-data properti elektrikal (resistivitas dan konduktivitas pada berbagai frekuensi), data nuklir secara aktif dan pasif, ukuran lubang sumur, pengambilan sampel fluida formasi, pengukuran tekanan formasi, pengambilan material formasi (coring) dari dinding sumur, dsb.
Logging tool (peralatan utama logging, berbentuk pipa pejal berisi alat pengirim dan sensor penerima sinyal) diturunkan ke dalam sumur melalui tali baja berisi kabel listrik ke kedalaman yang diinginkan. Biasanya pengukuran dilakukan pada saat logging tool ini ditarik ke atas. Logging tool akan mengirim sesuatu “sinyal” (gelombang suara, arus listrik, tegangan listrik, medan magnet, partikel nuklir, dsb.) ke dalam formasi lewat dinding sumur. Sinyal tersebut akan dipantulkan oleh berbagai macam material di dalam formasi dan juga material dinding sumur. Pantulan sinyal kemudian ditangkap oleh sensor penerima di dalam logging tool lalu dikonversi menjadi data digital dan ditransmisikan lewat kabel logging ke unit di permukaan. Sinyal digital tersebut lalu diolah oleh seperangkat komputer menjadi berbagai macam grafik dan tabulasi data yang diprint pada continuos paper yang dinamakan log. Kemudian log tersebut akan diintepretasikan dan dievaluasi oleh geologis dan ahli geofisika. Hasilnya sangat penting untuk pengambilan keputusan baik pada saat pemboran ataupun untuk tahap produksi nanti.

Pemboran Sumur (Drilling Well)



Bagaimana pengerjaan pemboran sumur dilakukan ?

Pemboran sumur dilakukan dengan mengkombinasikan putaran dan tekanan pada mata bor. Pada pemboran konvensional, seluruh pipa bor diputar dari atas permukaan oleh alat yang disebut turntable. Turntable ini diputar oleh mesin diesel, baik secara elektrik ataupun transmisi mekanikal. Dengan berputar, roda gerigi di mata bor akan menggali bebatuan. Daya dorong mata bor diperoleh dari berat pipa bor. Semakin dalam sumur dibor, semakin banyak pipa bor yang dipakai dan disambung satu persatu. Selama pemboran lumpur dipompakan dari pompa lumpur masuk melalui dalam pipa bor ke bawah menuju mata bor. Nosel di mata bor akan menginjeksikan lumpur tadi keluar dengan kecepatan tinggi yang akan membantu menggali bebatuan. Kemudian lumpur naik kembali ke permukaan lewat annulus, yaitu celah antara lubang sumur dan pipa bor, membawa cutting hasil pemboran.

Lumpur Pemboran

Mengapa digunakan lumpur untuk pemboran ?

Lumpur umumnya campuran dari tanah liat (clay), biasanya bentonite, dan air yang digunakan untuk membawa cutting ke atas permukaan. Lumpur berfungsi sebagai lubrikasi dan medium pendingin untuk pipa pemboran dan mata bor. Lumpur merupakan komponen penting dalam pengendalian sumur (well-control), karena tekanan hidrostatisnya dipakai untuk mencegah fluida formasi masuk ke dalam sumur. Lumpur juga digunakan untuk membentuk lapisan solid sepanjang dinding sumur (filter-cake) yang berguna untuk mengontrol fluida yang hilang ke dalam formasi (fluid-loss).

Jenis Sumur Pemboran

Ada berapa macam jenis sumur ?

Di dunia perminyakan umumnya dikenal tiga macam jenis sumur :
Pertama, sumur eksplorasi (sering disebut juga wildcat) yaitu sumur yang dibor untuk menentukan apakah terdapat minyak atau gas di suatu tempat yang sama sekali baru.
Jika sumur eksplorasi menemukan minyak atau gas, maka beberapa sumur konfirmasi (confirmation well) akan dibor di beberapa tempat yang berbeda di sekitarnya untuk memastikan apakah kandungan hidrokarbonnya cukup untuk dikembangkan.
Ketiga, sumur pengembangan (development well) adalah sumur yang dibor di suatu lapangan minyak yang telah eksis. Tujuannya untuk mengambil hidrokarbon semaksimal mungkin dari lapangan tersebut.
Istilah persumuran lainnya :
• Sumur produksi : sumur yang menghasilkan hidrokarbon, baik minyak, gas
ataupun keduanya. Aliran fluida dari bawah ke atas.
• Sumur injeksi : sumur untuk menginjeksikan fluida tertentu ke dalam formasi
(lihat Enhanced Oil Recovery di bagian akhir). Aliran fluida dari atas ke
bawah.
• Sumur vertikal : sumur yang bentuknya lurus dan vertikal.
• Sumur berarah (deviated well, directional well) : sumur yang bentuk
geometrinya tidak lurus vertikal, bisa berbentuk huruf S, J atau L.
• Sumur horisontal : sumur dimana ada bagiannya yang berbentuk horisontal.
Merupakan bagian dari sumur berarah

Cara Menemukan Minyak




Bagaimana caranya menemukan minyak bumi ?

Ada berbagai macam cara : observasi geologi, survei gravitasi, survei magnetik, survei seismik, membor sumur uji, atau dengan educated guess dan faktor keberuntungan.
Survei gravitasi : metode ini mengukur variasi medan gravitasi bumi yang disebabkan perbedaan densitas material di struktur geologi kulit bumi.
Survei magnetik : metode ini mengukur variasi medan magnetik bumi yang disebabkan perbedaan properti magnetik dari bebatuan di bawah permukaan.
Kedua survei ini biasanya dilakukan di wilayah yang luas seperti misalnya suatu cekungan (basin). Dari hasil pemetaan ini, baru metode seismik umumnya dilakukan.
Survei seismik menggunakan gelombang kejut (shock-wave) buatan yang diarahkan untuk melalui bebatuan menuju target reservoir dan daerah sekitarnya. Oleh berbagai lapisan material di bawah tanah, gelombang kejut ini akan dipantulkan ke permukaan dan ditangkap oleh alat receivers sebagai pulsa tekanan (oleh hydrophone di daerah perairan) atau sebagai percepatan (oleh geophone di darat). Sinyal pantulan ini lalu diproses secara digital menjadi sebuah peta akustik bawah permukaan untuk kemudian dapat diinterpretasikan.

Aplikasi metode seismik :
1. Tahap eksplorasi : untuk menentukan struktur dan stratigrafi endapan dimana sumur nanti akan digali.
2. Tahap penilaian dan pengembangan : untuk mengestimasi volume cadangan hidrokarbon dan untuk menyusun rencana pengembangan yang paling baik.
3. Pada fase produksi : untuk memonitor kondisi reservoir, seperti menganalisis kontak antar fluida reservoir (gas-minyak-air), distribusi fluida dan perubahan tekanan reservoir.

Thru-Tubing Systems (TTS)

Thru-Tubing Systems (TTS) is an engineering, manufacturing, and service company specializing in thru-tubing workover/completion systems, sand control systems and cased hole systems (X-Span).
TTS offers a variety of thru-tubing packer systems from retrievable dual seal bore type to compression set, tension set, inflatable and permanent seal bore types.
TTS has developed many innovative applications designed to allow the oil and gas operator to successfully conduct well bore remedies using a coil tubing and/or wireline unit.

These services and related components are designed to give the operator a viable option to conventional rig type workovers for many remedial well bore operations
SERVICES
No one can accurately predict what might happen downhole all the time. That's why we often dispatch a complete mobile workshop to support our downhole tool assemblies. For complex jobs, this TTS capability can be invaluable. Experienced TTS personnel can change-out entire BHAs, quickly redress tools between runs, or add components to modify job procedures on the fly. And whenever we can save time, you save money by getting your well back on-stream faster.



 Running / Retrieving Services
• Isolation assemblies
• Velocity strings
• Completion accessories
• Flow control services

 Thru Tubing Fishing Services
• Nipple / Plugs
• Wireline tool strings
• Parted tubing retrieval

 Impact Services
• Shifting sleeves
• Breaking flapper valves
• Jarring while fishing

 Downhole Motor Rotating Services
• Cutting
• Milling
• Reaming / Under reaming
• Latching tools

 Other Specialized Tools Services
• Chemical cutting
• Window milling
• Venturi junk basket
• Washove

Sejarah Minyak dan Gas Bumi

Sejarah Minyak dan Gas Bumi




Bagaimana terjadinya minyak dan gas bumi ?
Ada tiga faktor utama dalam pembentukan minyak dan/atau gas bumi, yaitu : Pertama, ada “bebatuan asal” (source rock) yang secara geologis memungkinkan terjadinya pembentukan minyak dan gas bumi.


Sejarah Minyak dan Gas Bumi

Kedua, adanya perpindahan (migrasi) hidrokarbon dari bebatuan asal menuju ke “bebatuan reservoir” (reservoir rock), umumnya sandstone atau limestone yang berpori-pori (porous) dan ukurannya cukup untuk menampung hidrokarbon tersebut.
Ketiga, adanya jebakan (entrapment) geologis. Struktur geologis kulit bumi yang tidak teratur bentuknya, akibat pergerakan dari bumi sendiri (misalnya gempa bumi dan erupsi gunung api) dan erosi oleh air dan angin secara terus menerus, dapat menciptakan suatu “ruangan” bawah tanah yang menjadi jebakan hidrokarbon. Kalau jebakan ini dilingkupi oleh lapisan yang impermeable, maka hidrokarbon tadi akan diam di tempat dan tidak bisa bergerak kemana-mana lagi.
Temperatur bawah tanah, yang semakin dalam semakin tinggi, merupakan faktor penting lainnya dalam pembentukan hidrokarbon. Hidrokarbon jarang terbentuk pada temperatur kurang dari 65 oC dan umumnya terurai pada suhu di atas 260 oC. Hidrokarbon kebanyakan ditemukan pada suhu moderat, dari 107 ke 177 oC.

Apa saja komponen-komponen pembentuk minyak bumi ?

Minyak bumi merupakan campuran rumit dari ratusan rantai hidrokarbon, yang umumnya tersusun atas 85% karbon (C) dan 15% hidrogen (H). Selain itu, juga terdapat bahan organik dalam jumlah kecil dan mengandung oksigen (O), sulfur (S) atau nitrogen (N).
Apakah ada perbedaan dari jenis-jenis minyak bumi ?. Ya, ada 4 macam yang digolongkan menurut umur dan letak kedalamannya, yaitu: young-shallow, old-shallow, young-deep dan old-deep. Minyak bumi young-shallow biasanya bersifat masam (sour), mengandung banyak bahan aromatik, sangat kental dan kandungan sulfurnya tinggi. Minyak old-shallow biasanya kurang kental, titik didih yang lebih rendah, dan rantai paraffin yang lebih pendek. Old-deep membutuhkan waktu yang paling lama untuk pemrosesan, titik didihnya paling rendah dan juga viskositasnya paling encer. Sulfur yang terkandung dapat teruraikan menjadi H2S yang dapat lepas, sehingga old-deep adalah minyak mentah yang dikatakan paling “sweet”. Minyak semacam inilah yang paling diinginkan karena dapat menghasilkan bensin (gasoline) yang paling banyak.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membentuk minyak bumi ?

Sekitar 30-juta tahun di pertengahan jaman Cretaceous, pada akhir jaman dinosaurus, lebih dari 50% dari cadangan minyak dunia yang sudah diketahui terbentuk. Cadangan lainnya bahkan diperkirakan lebih tua lagi. Dari sebuah fosil yang diketemukan bersamaan dengan minyak bumi dari jaman Cambrian, diperkirakan umurnya sekitar 544 sampai 505-juta tahun yang lalu.
Para geologis umumnya sependapat bahwa minyak bumi terbentuk selama jutaan tahun dari organisme, tumbuhan dan hewan, berukuran sangat kecil yang hidup di lautan purba. Begitu organisme laut ini mati, badannya terkubur di dasar lautan lalu tertimbun pasir dan lumpur, membentuk lapisan yang kaya zat organik yang akhirnya akan menjadi batuan endapan (sedimentary rock). Proses ini berulang terus, satu lapisan menutup lapisan sebelumnya. Lalu selama jutaan tahun berikutnya, lautan di bumi ada yang menyusut atau berpindah tempat.
Deposit yang membentuk batuan endapan umumnya tidak cukup mengandung oksigen untuk mendekomposisi material organik tadi secara komplit. Bakteri mengurai zat ini, molekul demi molekul, menjadi material yang kaya hidrogen dan karbon. Tekanan dan temperatur yang semakin tinggi dari lapisan bebatuan di atasnya kemudian mendistilasi sisa-sisa bahan organik, lalu pelan-pelan mengubahnya menjadi minyak bumi dan gas alam. Bebatuan yang mengandung minyak bumi tertua diketahui berumur lebih dari 600-juta tahun. Yang paling muda berumur sekitar 1-juta tahun. Secara umum bebatuan dimana diketemukan minyak berumur antara 10-juta dan 270-juta tahun.

GAS LIFT operation

Disarikan dari kuliah Artificial Lift tanggal 10 Februari 2009

Kategori sumur produksi:

Hi productivity index (PI), hi bottomhole pressure (BHP)

Hi PI, low BHP

Low PI, hi BHP

Low PI, low BHP

Suatu PI dikatakan tinggi jika >0.5 stb/day-psi dan rendah jika ≤0.5 stb/day-psi. Sedangkan kriteria BHP yang tinggi yaitu jika static BHP dapat men-support ≥70 % kolom fluida di dalam sumur, dan rendah jika static BHP men-support <40>

Dari segi operasionalnya, metode gas lift dibagi menjadi 2:

Continuous gas lift : gas diinjeksikan secara kontinu ke dalam tubing lewat annulus. Metode ini biasa dilaksanakan pada saat tekanan reservoir masih tinggi dan pada sumur dengan PI yang tinggi pula. Metode ini prosedurnya lebih mudah dilakukan karena tidak perlu dilakukan pengaturan time cycling.

Intermittent gas lift : gas diinjeksikan secara periodik ke dalam tubing. Metode ini dilakukan pada saat tekanan reservoir sudah mulai turun, dan juga pada sumur dengan PI yang rendah.

Dalam memilih metode gas lift yang akan dilakukan harus diperhitungkan berbagai aspek, mulai dari ketersediaan gas, biaya, rate yang dihasilkan, dll.

Dalam melakukan perencanaan sumur gas lift, perlu dilakukan hal-hal berikut:

Liquid flow analysis : berapa rate yang akan dihasilkan dengan dilakukannya gas lift ini. Ini disebut sebagai gas lift potential.

Gas flow analysis : berkaitan dengan berapa jumlah gas yang harus diinjeksikan.

Unloading process analysis : berkaitan dengan peletakan/spacing subsurface valve.

Valve characteristic analysis : berkaitan dengan pemilihan subsurface valve.

Installation design.



Evaluation of gas lift potential

Untuk mengetahui gas lift potential, dapat dilakukan Nodal Analysis dengan menambahkan valve dan gas input pada tubing.

PetaTopografi




Peta adalah suatu penyajian pada bidang datar dari seluruh atau sebagian unsur permukaan bumi yang digambar dalam skala tertentu. Peta seringkali sangat efektif untuk menunjukkan lokasi dari obyek obyek alamiah maupun obyek buatan manusia, baik ukuran maupun hubungan antara satu obyek dengan obyek lainnya. Sebagaimana dengan foto, peta juga menyajikan informasi yang barangkali tidak praktis apabila dinyatakan atau digambarkan dalam susunan kata-kata.

Kebanyakan dari peta yang dikenal hanya memperlihatkan bentuk dua dimensi saja, sedangkan para pengguna peta seperti ahli geologi membutuhkan bentuk 3 dimensi (unsur ketinggian) juga disajikan dalam peta. Peta yang menyajikan unsur ketinggian yang mewakili dari bentuk lahan disebut dengan peta topografi. Meskipun berbagai teknik telah banyak dipakai untuk menggambarkan unsur ketinggian, akan tetapi metoda yang paling akurat/teliti adalah memakai garis kontur.

Garis kontur adalah suatu garis di peta yang mewakili hubungan garis imaginer (hayal) yang terdapat di permukaan tanah yang mempunyai ketinggian yang sama. Adapun sifat-sifat garis kontur adalah sebagai berikut:
1. Garis kontur akan berpola seperti huruf V jika melalui suatu lembah atau sungai yang berada di daerah berelief tinggi, seperti hulu sungai.
2. Garis kontur yang berada dekat bagian atas suatu puncak bukit akan berbentuk melingkar tertutup. Bagian puncak bukit adalah merupakan bagian tertinggi dari kontur yang membentuk lingkaran tertutup.
3. Garis kontur pada daerah yang berlereng landai dicirikan oleh spasi kontur yang renggang.
4. Garis kontur pada daerah yang berlereng terjal dicirikan oleh spasi kontur yang rapat.
5. Garis kontur dengan spasi yang teratur mewakili wilayah yang memiliki lereng yang seragam
6. Garis kontur tidak akan saling berpotongan satu dengan lainnya, kecuali jika berada di daerah lereng yang menggantung (overhanging).
7. Perubahan arah kemiringan lereng selalu diperlihatkan dengan perulangan dari ketinggian yang sama seperti dua buah garis kontur yang berbeda dengan nilai ketinggian yang sama.

Relief adalah perbedaan ketinggian antara dua titik/lokasi. Relief maksimal adalah perbedaan tinggi maksimal dan tinggi minimal pada suatu wilayah. Pada peta, relief di nyatakan dengan interval kontur. Nilai interval kontur pada garis kontur yang berurutan biasanya diformulasikan dengan skala peta dibagi dengan angka 2.000. Sebagai contoh, peta dengan skala 1 : 25.000 mempunyai interval kontur 12.5 meter, sedangkan peta skala 1 : 50. 000 mempunyai interval kontur 25 meter.

Peta topografi dikenal juga sebagai peta dasar (base maps) dan merupakan peta yang mendasari dalam pembuatan peta geologi. Sebagaimana diketahui bahwa peta dasar tidak saja diperlukan oleh para ahli geologi, namun juga diperlukan oleh para ahli teknik lainnya dan para teknisi serta para pelaksana dalam melaksanakan pekerjaannya atau melaksanakan suatu proyek pembangunan. Ketelitian suatu peta sangat ditentukan oleh Skala Peta. Skala peta adalah suatu perbandingan antara obyek yang terdapat di permukaan bumi dan di atas peta. Dalam prakteknya, skala peta ditentukan oleh kebutuhan si pengguna. Untuk perencanaan teknis, seperti perencanaan gedung, saluran drainase, kontruksi bangunan dan pondasi bendungan, umumnya menggunakan skala peta yang besar, yaitu skala 1 : 500 ; 1 : 1.000, 1 : 2.000; atau 1 : 5.000.

Pada umumnya peta skala besar dibuat dengan cara pengukuran langsung di lapangan dengan menggunakan theodolite dan atau tenol sebagai alat ukur dalam pembuatan peta teknis dan peta skala besar bersifat detail serta memiliki ketelitian dan akurasi yang sangat tinggi.